Merawat, Merapikan dan Mengoptimalkan Catatan Kita


Merawat, Merapikan dan Mengoptimalkan Catatan Kita
Oleh : Achmad Siddik Thoha

Pada sebuah diskusi tentang konservasi burung di Indonesia, Bapak Yus Rusila Noor , seorang ornitolog (ahli burung) spesialis burung air memulai pembiacaraanya dengan sebuah pertanyaan menarik”

“Siapa yang mengisi buku catatannya selama birdwatching (pengamatan burung) tadi? Coba tunjukkan buku kalian.”

Terlihat hanya kurang dari separuh birdwatcher (pengamat burung) yang mengacung. Kebanyakan birdwatchers hanya mengisi sedikit catatan selama 3 jam berkeliling Kebun raya Bogor sejak pukul 7 pagi.

“Ilmu tentang burung berkembang dari buku-buku catatan kecil seperti yang kalian pegang. Ini buku yang saya pakai sejak tahun 1980-an.”

Pak Yus, demikian beliau dipanggil, memperlihatkan buku tulis kecil yang tebal, yang sering disebut “notes” dengan cover tebal yang dilekatkan lakban hitam. Bukunya nampak kucel dan warna nya buram. Namun ketika beliau membuka lembar demi lembar isi catatannya terlihat begitu rapi dan detil. Terlihat pula sketsa burung meski sangat sederhana. Luar biasa, bayangkan sudah 30 tahun buku dan isinya masih terawat.

“Buku kecil tebal ini isinya lebih rapi an detil. Sedangkan untuk di lapangan, saya memakai ini.” Beliau menunjukkan sebuah buku lebih kecil seukuran 15 x 8 cm dengan spiral dipinggirnya.
“Yang kecil ini saya catat apa pun yang saya ingat, termasuk berapa ongkos naik ojek beli gorengan, beli buras, (nasi yang dibungkus daun berukuran kecil seperti lontong) dan lain-lain. Setelah itu baru dipindah ke buku yang lebih besar dengan catatan yang lebih rapi dan mudah dipahami.”

Beliau lalu melanjutkan:
“ Sebagai seorang birdwatcher, kejujuran adalah hal pertama. Kedua adalah menumbuhkan rasa percaya diri dengan apa yang kita temukan. Ketiga Disiplin dan konsisten dengan waktu pengamatan dan keempat. Kita harus tahu diri dan dapat mengontrol diri. Itu filosofi yang harus benar-benar dihayati dan diparkatekkan di lapangan.”

”Kenapa saya menunjukkan buku kecil ini?” Pak Yus membuka sebuah pertanyaan renungan pada peserta diskusi.”
”Kalian jangan terlalu percaya diri dengan otak atau memori. Paling lama kita hanya bisa mengingat sesuatu dalam hitungan jam, setelah itu lupa. Catatan ini akan sangat berguna untuk secara pasti kita mengingat obyek dan kejadian yang kita temui secara detil. Tulis apa saja yang kalian temukan. Milikilah buku catatan sebanyak mungkin. Teman saya dari Jerman ini setiap bulan mengganti buku catatan tebalnya dengan yang baru.” Beliau menunjuk wanita Jerman yang diketahui bernama Bea Maas disampingnya yang juga menjadi pembicara dalam diskusi ini.”

”Yeah, I always start new book every month. Everything what I thought, I have to write here.”

Tegas Miss Bea Maas, seorang peneliti burung Kandidat Doktor dari Gottingen University seolah menegaskan betapa pentingnya mencatat segala hal.

Di masyarakat kita, budaya mencatat sangatlah minim. Kita lihat masyarakat lebih suka mendengar dan berbicara dari pada mencatat dan menuliskan kembali catatannya. Lihatlah ketika acara seminar, kuliah, pelatihan atau kunjungan, berapa banyak orang yang mencatat di acara tersebut. Mereka terlihat sangat percaya diri dengan otak mereka. Akhirnya, orang-orang yang tak mencatat itu kebingungan saat ada sesi evaluasi karena tak ada yang bisa diingatnya kembali.

Orang yang tak mencatat merasa aman karena sekarang pembicaraan bisa direkam. Catatan bisa pinjam dan menfoto copynya dari teman. Diktat atau modul juga tinggal dibeli. Namun seberapa jauh kepahaman orang yang tak pernah mencatat saat membaca catatan orang lain yang belum tentu bisa dibaca. Seberapa ingat orang tak mencatat ketika mendengar rekaman yang kita tak mengikutinya.

Budaya mencatat lahir di kalangan bangsa yang maju. Banyak buku laris yang ternyata lahir dari catatan-catatan perjalanan. Bahkan sebuah buku ilmiah yang sangat berguna, seperti buku panduan lapangan pengenalan jenis tumbuhan dan hewan lahir dari ketekunan peneliti merawat dan menuliskan kembali catatannya. Para ulama an agamawan juga melahirkan karya besar dengan tekun membuat catatan dan merawatnya. Kitab-kitab suci terpelihara karena dituliskan kembali dengan detil oleh penulis yang tekun. Bisa dibayangkan, bagaimana kalau budaya mencatat ini hilang, maka ilmu pun akan lenyap.

Sahabat….Kita mungkin pernah mendengar sebuah kata mutiara, ”Ilmu itu laksana binatang buruan, maka jeratlah ia dengan menuliskannya.” Kata mutiara ini sangat relevan dengan ajakan Pak Yus untuk selalu mencatat ilmu, ide atau obyek penting yang kita peroleh.

Sahabat…. mencatat adalah sarana kita untuk terus hidup dan menghidupkan. Hidup karena kita bisa berbagi pada yang lain. Menghidupkan, kalau ada catatan kita yang membangkitkan semangat orang lain. Bukankah orang yang hidup adalah yang masih sanggup berbagi dan tak kehilangan semangatnya. Orang yang banyak catatannya akan dikenang karya dan mengalir kebaikannya sepanjang masa. Ia tetap hidup jiwa dan pikirannya meski jasadnya lenyap.

Sahabat, setiap saat kita telah mencatatkan kehidupan kita melalui amal-amal kita. Catatan hidup itu akan dibuka kelak saat kita harus menghadapi hari pembalasan. Pastikan kita memiliki catatan kehidupan yang indah dan berbuah surga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • 36,769 hits

Archives

Twitter Updates

%d bloggers like this: